Aku hanya mampu tersenyum pabila membaca coretan rasa Ustaz Hasrizal Abdul Jamil dalam kolum bulanan Majalah i bulan ini.Tajuknya sahaja membuatkan hati tertanya-tanya,apakah yang dimaksudkan dengan polis cinta?Polis cinta ini boleh didefinisikan sebagai gerakan membanteras cinta murahan yang berlandaskan hawa nafsu sehingga membawa kepada perbuatan maksiat seperti zina.Secara jujurnya,apa yang dilakukan mereka sangat tepat bersesuaian dengan konsep Amar Makruf Nahi Munkar.Sudah termaktub dalam Kitabullah dan Sunnah Rasulullah s.a.w akan batas-batas pergaulan antara lelaki dan wanita.Walau bagaimanapun,apa yang berlaku pada hari ini hanyalah satu simptom kepada wabak atau krisis yang lebih besar.Benar pembanterasan itu amat digalakkan tetapi pada masa yang sama,apalah salahnya sekiranya kita mengubah pembanterasan itu demi mengubah mereka menjadi insan yang lebih baik.Apa yang dimaksudkan oleh Ustaz Hasrizal ialah mengubah sistem nilai manusia itu sendiri.Manusia itu perlu disedarkan kembali akan asal usul mereka sebenarnya,bahawasanya kehidupan ini merupakan sebuah kehambaan diri kepada Yang Maha Esa.Mengubah sistem ini mungkin mengambil masa yang agak lama tetapi ianya merupakan sebuah keperluan untuk mengubah manusia menjadi insan yang lebih baik.Buat polis-polis cinta,teruskanlah usaha murni anda.Dalam melaksanakan tanggungjawab anda,ingatlah sesungguhnya matlamat itu tidak akan menghalalkan cara.Bukankah Nabi kita pernah menyebut perkara ini berulang kali dalam beberapa hadisnya yang mahsyur?Teruskan pembanterasan ini tetapi pada masa yang sama,jangan menyisihkan proses pembetulan nilai secara dalam ke luar.Percayalah Allah bersama kamu dalam perjuangan ini.Niatkanlah ini sebagai satu cara berjuang di jalan-Nya dan janganlah biarkan emosi itu menguasai diri kerana syaitan sentiasa mencari peluang memecah-belahkan kita.