Wahai Rasulullah

kau masih mampu

mengulum senyuman manis

kepada sesiapa sahaja

walau bergelut dengan derita

senyumanmu

nyata mententeramkan

setiap insan yang kebimbangan

 

Ya Rasulullah

namun hakikatnya

kau tidak lagi mampu

menanggung penderitaan itu

di pangkuan Aisyah Humaira

kau menanti dengan sabar

saat dan ketikanya

bertemu dengan Yang Maha Esa

 

Ya Rasulullah

pabila derita itu

terlalu berat

tanganmu dicelup

dalam bejana itu

menyapu mukamu

mengurangkan kepedihan

yang terasa

pabila detik itu

semakin hampir

lidahmu tidak putus

menyebut “ummati…ummati’

lidahmu tidak putus

menyebut akhirat

 

Dan tibalah waktu

ajal itu bertamu

dengan penuh ketenangan

jiwamu berlalu

saat itu

linangan air mata syahdu

setiap insan

mengiringi pemergianmu itu

 

Sungguh sukar

untuk insan menerima

inikan pula Umar al-Faruq

sungguh dalam cintanya kepadamu

namun iman merelakan jua

bahawa sesungguhnya

setiap yang bernyawa

pasti menemui mati

 

Wahai kekasih Allah

tiada kata mampu dilafazkan

mengungkap kehibaan ini

walau kau telah tiada

sesungguhnya

cintamu terus bersemarak selamanya

kau tinggalkan kami

al-Quranul Karim

mukjizatmu yang teragung

kau tinggalkan kami

sunnahmu yang mulia

kau tinggalkan kami

warisan abadi

bersaksilah sesungguhnya

kami merinduimu

moga kita bertemu kembali

di sana nanti