1.Ucapan bermanfaat:

-Anda mempunyai dua pilihan ketika berbicara dengan orang lain,mengucapkan sesuatu yang baik atau diam.Rasulullah s.a.w pernah bersabda,”Barangsiapa mengaku beriman kepada Allah dan Hari Pembalasan hendaklah dia berkata dengan baik memilih untuk diam.” (Riwayat Bukhari)

2.Umpama sedekah:

-Rasulullah s.a.w bersabda,”Setiap tulang itu memiliki kewajipan bersedekah setiap hari.Di antaranya membenarkan orang lain membonceng di atas kenderaannya,membantu mengangkat barang orang lain ke atas tunggangannya atau sepotong kalimah yang ditutur dengan baik dan sopan.” (Riwayat Bukhari).

3.Menjauhi bicara yang sia-sia:

-Sebaiknya menghindari bicara berasaskan dosa dan sia-sia.Dalam satu hadis,Rasulullah s.a.w pernah bersabda,”Sesungguhnya orang yang paling aku benci dan paling jauh jaraknya dariku pada Hari Kiamat ialah para penceloteh lagi banyak bicara.” (Riwayat Tirmidzi)

4.Tidak terperangkap dengan ghibah (mengumpat):

-“…..Dan janganlah ada di antara kamu yang mengumpat sebahagian yang lain.Apakah ada di antara kamu yang suka memakan daging saudaranya yang sudah mati?Tentu kamu merasa jijik.Dan bertakwalah kepada Allah.Sesungguhnya Allah Maha Penerima Taubat lagi Maha Penyayang.”

5.Berhenti mengadu domba (melagakan seseorang untuk tujuan tertentu):

-Abu Huzaifah r.a meriwayatkan,aku pernah mendengar Rasulullah s.a.w bersabda,”Tidak akan masuk syurga bagi orang yang suka mengadu domba.” (Riwayat Bukhari dan Muslim)

6.Berhenti berbohong:

-Nabi s.a.w bersabda,”Sesungguhnya kejujuran itu mendatangkan kebaikan dan kebaikan itu akan berakhir dengan syurga.Dan orang yang sentiasa jujur nescaya tercatat sebagai orang yang jujur.Dan sesungguhnya kebohongan itu mendatangkan kejelekan dan kejelekan itu hanya akan berakhir dengan neraka.Dan orang yang suka berbohong nescaya tercatat di sisi Allah sebagai seorang pendusta.” (Riwayat Bukhari)

7.Menghindari sebarang perdebatan.

-Sebaiknya jauhi sebarang perdebatan walaupun hakikatnya,kita berada di pihak yang benar.Ini kerana Rasulullah s.a.w telah menjamin golongan yang menahan dirinya itu sebuah mahligai di syurga.”Aku menjamin sebuah istana di halaman syurga bagi mereka yang meninggalkan perdebatan meskipun ia berhak untuk itu.” (Riwayat Abu Daud,disahkan oleh al-Albani)

8.Tidak mencelah sesebuah perbualan.

-Satu hari,seorang Arab Badwi datang menemui Nabi s.a.w lantas memotong dan mencelah bicara baginda serta bertanyakan tentang Hari Kiamat.Namun baginda tetap melanjutkan bicaranya sehingga selesai.Setelah itu,barulah Nabi s.a.w beralih kepada si penanya itu.  (Riwayat Bukhari)

Sumber ; Majalah i

Advertisements