Pabila ku bertentang mata

dengan si dia

hatiku mula berbisik

saat itu

alunan irama asmara

bergema ke segenap penjuru

tanpa semena

kegelisahan dan gundah gulana

menyerang diri ini

tatkala bersamanya

apa yang dilakukan

serba tak menjadi

aku tertanya-tanya

apakah perasaan ini

hanyalah sebuah ilusi

atau nyata pada pandanganku?

 

Dia

senyuman manisnya

mengundang keceriaan tak terhingga

kelembutan perlakuannya

cukup mengagumkan sesiapa

keayuan wajahnya

membuatkan si jejaka

dilamun asmara

tutur katamu

penuh dengan hikmah

dengan perwatakan sebegitu

bertuahlah sesiapa

yang menjadikan dirimu

permaisuri hati

 

Sesungguhnya

aku amat menyintai dia

namun apakan daya

apa yang ku impikan

belum pasti menjadi

suatu realiti

seseorang pernah bertanya

mengapa engkau tidak meluahkannya?

aku bimbang

dalam mengejar cinta itu

aku tewas dalam perjuangan ini

aku tewas dalam arena ini

sekiranya aku melafazkannya

adakah dia menerimanya?

aku bimbang

aku bakal tenggelam

dalam lautan kesedihan

aku merana dalam kesepian

 

Dia

pabila memori silam

menerjah kembali

senyuman sepi

muncul pada wajahku

aku pasti

di luar sana

dia pasti menikmati

sebuah kebahagiaan

bersama insan yang dicintainya

apa yang mampu ku lakukan

selain memanjatkan doa

kepada Yang Maha Esa

semoga dia berbahagia

mungkin ada hikmah di sebaliknya

pabila berbicara soal ini

biarlah masa yang menentukan